fbpx
Channel Diagnosis Medis Jantung & Vaskular Kebugaran & Pencegahan Kondisi Medis Layanan Cek Kesehatan Penyakit Kardiovaskular Radiologi & Pencitraan Skrining

Apa Itu CT Scan? Pahami Prosedur dan Hasil CT Scan

Apa Itu CT Scan - Health365
Dr Chua Ad banner 970x250

CT scan atau Computed Tomography Scan adalah prosedur pencitraan medis menggunakan sinar-X dan komputer untuk menghasilkan gambar secara mendetail dari bagian dalam tubuh.

CT Scan untuk apa?

CT scan adalah metode diagnostik yang menggabungkan teknologi sinar-X dengan komputasi untuk menghasilkan gambar yang lebih rinci dibandingkan dengan pemindaian sinar-X konvensional. 

Mesin CT scan mengambil banyak gambar sinar -X dari berbagai sudut dan kemudian menggabungkannya menggunakan komputer untuk menciptakan potongan gambar (slice) dari tubuh. 

Potongan gambar ini kemudian dapat direkonstruksi dalam berbagai sudut pandang sehingga memberikan gambaran yang jelas dan mendetail tentang struktur internal tubuh seseorang.

Manfaat dan keunggulan CT Scan

CT scan memiliki berbagai manfaat dan keunggulan, baik untuk tujuan diagnosis maupun untuk perencanaan perawatan medis. Beberapa ini penjelasan mengenai CT scan untuk apa, yaitu:

  • Mendukung diagnosis yang lebih akurat : CT scan memberikan gambar yang sangat rinci dari tulang, pembuluh darah, dan jaringan lunak. Ini membantu dokter dalam mendiagnosis kondisi seperti tumor, infeksi, pembekuan darah, dan kerusakan jaringan.
  • Melakukan pemeriksaan noninvasif : Prosedur ini tidak memerlukan pembedahan sehingga bisa menjadi jawaban bagi pasien yang ingin pemeriksaan lebih aman dan nyaman.
  • Cepat dan efisien : CT scan dapat dilakukan dengan cepat dan umumnya hanya memerlukan beberapa menit saja sehingga ideal untuk situasi darurat.
  • Menjadi alat pemandu prosedur medis lain : CT scan sering digunakan untuk memandu prosedur medis seperti biopsi, pembedahan, dan terapi radiasi, memastikan penargetan area yang tepat.
  • Mendukung upaya pemantauan penyakit : CT scan dapat digunakan untuk memantau perkembangan penyakit atau respons terhadap pengobatan, seperti dalam kasus pengobatan kanker.

Indikasi untuk pemeriksaan CT Scan

Dokter mungkin merekomendasikan CT scan untuk pasien dalam berbagai situasi, tergantung pada gejala yang ditunjukkan atau kebutuhan diagnostik spesifik. Beberapa indikasi umum termasuk:

  • Cedera dan trauma : Untuk menilai kerusakan akibat kecelakaan atau trauma fisik, terutama pada kepala, leher, dada, atau perut.
  • Penyakit kardiovaskular : Untuk memeriksa masalah pada jantung dan pembuluh darah, seperti aneurisma atau penyumbatan arteri.
  • Penyakit paru-paru : Untuk mendeteksi kelainan paru-paru seperti kanker paru-paru, pneumonia, atau emboli paru.
  • Kanker : Untuk mendeteksi, mendiagnosis, dan memantau berbagai jenis kanker, serta untuk menentukan stadium kanker.
  • Masalah abdomen dan panggul : Untuk mengidentifikasi masalah di perut atau panggul seperti batu ginjal, apendisitis, atau penyakit usus.
  • Infeksi : Untuk menemukan sumber infeksi dalam tubuh dan menilai kerusakan yang ditimbulkan.

Siapa yang perlu melakukan CT Scan?

CT scan dilakukan oleh seorang radiografer atau ahli radiologi. Radiografer adalah profesional kesehatan yang terlatih khusus dalam menjalankan peralatan pencitraan medis dan memastikan gambar yang dihasilkan berkualitas tinggi. 

Radiografer bekerja di bawah arahan seorang radiolog, yaitu dokter yang selanjutnya menginterpretasikan hasil dari pencitraan medis.

Radiolog kemudian akan menganalisis gambar CT scan dan memberikan laporan kepada dokter yang merujuk pasien untuk menentukan diagnosis dan perawatan lebih lanjut.

Ruang untuk melakukan CT Scan

CT scan dilakukan di ruang khusus yang disebut ruang radiologi. Ruangan ini dirancang khusus untuk menampung mesin CT scan dan memiliki beberapa karakteristik penting, seperti:

  • Perlindungan radiasi : Dinding ruangan dilapisi dengan bahan pelindung radiasi, seperti timah, untuk melindungi pasien dan staf dari paparan radiasi yang tidak diinginkan.
  • Kontrol suhu : Ruangan harus memiliki kontrol suhu yang baik untuk memastikan mesin beroperasi pada suhu optimal.
  • Area kontrol : Ruangan dilengkapi dengan area kontrol di mana radiografer dapat mengoperasikan mesin dari jarak aman, mengamati pasien, dan berkomunikasi dengan pasien melalui interkom.
  • Meja scan : Meja tempat pasien berbaring saat dilakukan pemindaian. Meja ini dapat bergerak masuk dan keluar dari gantry (bagian utama mesin CT).

Dapatkan rekomendasi skrining kesehatan lengkap di klinik dan rumah sakit terkemuka di Malaysia melalui Health365.

Jenis pemeriksaan CT scan

CT scan adalah alat diagnostik yang serbaguna dan dapat digunakan untuk memeriksa hampir semua bagian tubuh. Berikut adalah beberapa area utama tubuh yang bisa diperiksa dengan CT scan:

1. Kepala dan leher

  • CT Scan otak : Untuk mendeteksi tumor, pendarahan, stroke, infeksi, dan kelainan struktural.
  • CT Scan sinus : Untuk memeriksa sinusitis kronis atau infeksi lainnya.
  • CT Scan leher : Untuk menilai kelenjar getah bening, tumor, atau kelainan lain di leher.

2. Dada (thorax)

  • CT Scan paru-paru : Untuk mendeteksi kanker paru-paru, pneumonia, tuberkulosis, atau penyakit paru-paru lainnya.
  • CT Angiografi jantung : Untuk memeriksa pembuluh darah di dada, seperti arteri koroner, untuk mendeteksi penyakit jantung atau aneurisma aorta.

3. Perut dan panggul

  • CT Scan abdomen : Untuk memeriksa organ-organ dalam perut seperti hati, ginjal, pankreas, limpa, dan usus. Digunakan untuk mendeteksi tumor, infeksi, batu ginjal, atau penyebab nyeri perut yang tidak diketahui.
  • CT Scan panggul : Untuk memeriksa organ reproduksi, kandung kemih, usus besar, dan struktur lainnya di area panggul. Berguna untuk mendeteksi kanker, infeksi, atau penyebab nyeri panggul.

4. Tulang dan sendi

  • CT Scan tulang : Untuk mendeteksi fraktur, kelainan bawaan, infeksi tulang, atau tumor tulang.
  • CT Scan sendi : Untuk menilai kerusakan pada sendi, seperti akibat artritis, trauma, atau kelainan bawaan.

5. Pembuluh darah

  • CT Angiografi pembuluh darah : Menggunakan pewarna kontras untuk memvisualisasikan pembuluh darah di seluruh tubuh, termasuk otak, jantung, perut, dan ekstremitas. Digunakan untuk mendeteksi aneurisma, penyumbatan, atau kelainan  vaskular.

6. Tulang belakang

  • CT Scan tulang belakang : Untuk mendeteksi herniasi diskus, tumor tulang belakang, fraktur vertebra, atau masalah lainnya yang memengaruhi tulang belakang dan sumsum tulang belakang.

CT Scan dilakukan berapa lama?

Lama waktu yang dibutuhkan untuk melakukan CT scan dapat bervariasi tergantung pada jenis dan tujuan pemindaian, tetapi umumnya CT scan memakan waktu antara 10-30 menit.

Beberapa jenis CT Scan juga bisa membutuhkan proses yang berbeda-beda, misalnya:

  • CT Scan area kepala : Umumnya 10-15 menit.
  • CT Scan area dada : Umumnya 15-20 menit.
  • CT Scan area perut : Umumnya 15-20 menit.
  • CT Scan seluruh tubuh : Umumnya lebih dari 30 menit.

Bagaimana cara kerja CT Scan?

Cara kerja CT scan melibatkan beberapa tahapan yang memungkinkan mesin ini menghasilkan gambar yang sangat detail dari bagian dalam tubuh. Berikut adalah penjelasan lengkap tentang cara kerja CT scan:

Prinsip dasar CT Scan

Prinsip kerja CT scan adalah dengan menggabungkan sinar-X dan teknologi komputer untuk menghasilkan gambar potongan melintang (cross-sectional) dari tubuh. Proses ini melibatkan beberapa langkah utama:

  • Pancaran Sinar-X : Mesin CT memiliki tabung sinar-X yang berputar di sekitar bagian tubuh yang akan diperiksa. Sinar-X yang dipancarkan akan menembus tubuh pasien.
  • Deteksi Sinar-X : Detektor di gantry (bagian melingkar dari mesin) menangkap sinar-X yang melewati tubuh. Berbagai jaringan tubuh menyerap sinar-X dalam jumlah yang berbeda, menghasilkan pola intensitas yang berbeda pada detektor.
  • Pengolahan data : Komputer mengumpulkan data dari detektor dan mengolahnya menjadi gambar potongan melintang tubuh. Data ini kemudian dapat direkonstruksi menjadi gambar tiga dimensi jika diperlukan.

Langkah-langkah prosedur CT Scan

Sebagai persiapan awal, pasien akan diminta untuk melakukan beberapa hal berikut:

  • Mengganti pakaian dengan gaun rumah sakit dan melepas benda-benda logam, seperti perhiasan, yang dapat mengganggu gambar.
  • Jika pemindaian CT Scan memerlukan zat kontras, maka zat pewarna ini dapat diminum atau melalui suntikan intravena (IV).

Selanjutnya terkait dengan posisi, pasien bisa diminta untuk melakukan beberapa hal berikut:

  • Pasien berbaring di meja pemindai yang bisa bergerak. Radiografer memastikan pasien dalam posisi yang tepat dan mungkin menggunakan bantal atau penyangga untuk kenyamanan dan kestabilan.
  • Tali pengaman mungkin digunakan untuk menjaga pasien tetap pada tempatnya dan memastikan mereka tidak bergerak selama pemindaian.

Terakhir terkait dengan proses pemindaian, ada beberapa hal yang akan dialami oleh pasie:

  • Meja pemindai akan bergerak masuk dan keluar dari gantry saat pemindaian dilakukan.
  • Tabung sinar-X berputar di sekitar pasien akan memancarkan sinar-X dari berbagai sudut. Detektor di gantry menangkap sinar-X yang melewati tubuh pasien.
  • Radiografer mungkin memberikan instruksi kepada pasien melalui interkom untuk menahan napas atau tetap diam selama beberapa detik untuk memastikan gambar yang jelas.

Data yang dikumpulkan oleh detektor selanjutnya diproses oleh komputer. Algoritma khusus digunakan untuk mengubah data ini menjadi gambar potongan melintang tubuh.

Gambar ini dapat dilihat oleh radiografer dalam berbagai sudut atau digabungkan menjadi gambar tiga dimensi untuk analisis lebih lanjut.

Komponen utama mesin CT Scan

Sebagai referensi, mesin CT scan terdiri atas beberapa komponen utama berikut:

  • Gantry : Bagian utama dari mesin CT yang berbentuk seperti donat besar. Gantry mengandung tabung sinar-X dan detektor, serta dapat berputar di sekitar tubuh pasien.
  • Tabung Sinar-X : Sumber sinar-X yang menghasilkan radiasi untuk memindai tubuh pasien.
  • Detektor : Alat yang menangkap sinar-X setelah mereka melewati tubuh pasien dan mengubahnya menjadi sinyal listrik.
  • Meja pemindai : Meja yang dapat bergerak secara horizontal masuk dan keluar dari gantry. Meja ini dirancang agar tidak mengganggu jalur sinar-X.
  • Komputer dan perangkat lunak : Komputer mengendalikan operasi mesin CT dan memproses data yang dikumpulkan dari detektor. Perangkat lunak khusus digunakan untuk merekonstruksi gambar potongan tubuh dari data ini.
skrining kesehatan di malaysia

Dapatkan rekomendasi skrining kesehatan lengkap di klinik dan rumah sakit terkemuka di Malaysia melalui Health365.

Bagaimana cara membaca hasil CT Scan?

Membaca hasil CT scan adalah tugas yang kompleks dan memerlukan keahlian khusus yang biasanya dimiliki oleh seorang radiolog. Namun, memahami dasar-dasar hasil CT scan dapat membantu pasien dan profesional kesehatan lain mengerti laporan yang diberikan oleh radiolog.

Gambar CT scan biasanya berupa potongan melintang (cross-sectional) dari tubuh, menyerupai irisan roti. Setiap potongan menunjukkan lapisan tubuh dari atas ke bawah atau dari sisi ke sisi.

Setiap potongan atau irisan biasanya diberi nomor untuk menunjukkan urutan dari bagian tubuh yang dipindai. Potongan awal mungkin menunjukkan area atas, seperti kepala, dan potongan selanjutnya menunjukkan area yang lebih bawah, seperti leher, dada, dan perut.

Berikut ini beberapa kriteria “Struktur Normal” berdasarkan gambar yang dihasilkan CT Scan:

  • Tulang : Tampak putih terang karena tulang menyerap banyak sinar-X.
  • Jaringan lunak : Berbagai nuansa abu-abu, tergantung pada jenis dan kepadatan jaringan (misalnya, otot, organ, dan lemak).
  • Udara dan cairan : Udara tampak hitam, sementara cairan seperti darah atau cairan tubuh lainnya mungkin tampak lebih gelap atau hitam tergantung pada kontras yang digunakan.

Sebaliknya, beberapa kriteria ini merepresentasikan “Anomali” dari hasil CT Scan:

  • Perubahan dalam kepadatan : Area abnormal mungkin tampak lebih terang atau lebih gelap dari jaringan sekitarnya, menunjukkan adanya massa, cairan, atau jaringan yang berubah.
  • Struktur yang tidak biasa : Anomali struktural seperti massa, pembesaran organ, atau kelainan bentuk dapat mengindikasikan kondisi medis.
  • Penggunaan kontras : Kontras digunakan untuk membuat pembuluh darah atau struktur tertentu lebih jelas. Area yang tidak menyerap kontras seperti yang diharapkan mungkin menunjukkan masalah.

Interpretasi hasil normal dan abnormal berdasarkan jenis CT scan

Pemeriksaan CT Scan yang merepresentasikan hasil normal pada diri pasien meliputi:

  • Otak : Struktur otak tampak simetris, tanpa adanya massa, pendarahan, atau pembengkakan. Ventricles (rongga berisi cairan di otak) tampak normal dalam ukuran dan bentuk.
  • Paru-paru : Jaringan paru-paru kiri dan kanan tampak identik tanpa adanya massa, nodul, atau area yang menunjukkan cairan atau infeksi.
  • Abdomen : Organ-organ seperti hati, ginjal, pankreas, dan usus tampak normal tanpa adanya massa, batu, atau tanda-tanda peradangan.
  • Tulang dan sendi : Tulang tampak utuh tanpa adanya fraktur, lesi, atau kelainan struktural. Sendi tampak normal tanpa adanya penumpukan cairan atau tanda-tanda artritis.

Hasil abnormal pada pasien bisa dilihat dari beberapa kondisi berikut:

  • Otak : Adanya massa yang mungkin menunjukkan tumor, pendarahan yang tampak sebagai area putih terang, atau pembengkakan yang menyebabkan perpindahan struktur otak.
  • Paru-paru : Nodul atau massa yang mungkin mengindikasikan kanker paru-paru, area yang gelap menunjukkan pneumonia atau infeksi, atau cairan di sekitar paru-paru (efusi pleura).
  • Abdomen : Massa atau pembesaran organ yang mungkin mengindikasikan tumor, batu di ginjal atau kandung empedu, atau tanda-tanda peradangan seperti apendisitis.
  • Tulang dan sendi : Fraktur yang tampak sebagai garis hitam pada tulang, lesi yang mungkin mengindikasikan kanker tulang, atau tanda-tanda artritis seperti penumpukan cairan di sendi.

CT scan adalah alat diagnostik yang kuat dan bermanfaat dalam mengidentifikasi berbagai kondisi medis. Meskipun umumnya aman, penting untuk menyadari potensi efek samping dan mengikuti langkah-langkah pemulihan yang tepat untuk memastikan kesehatan dan kenyamanan setelah prosedur. 

Konsultasikan kebutuhanmu untuk melakukan skrining kesehatan di Health365 dan dapatkan rekomendasi klinik dan rumah sakit terkemuka di Singapura dan Malaysia dengan menghubungi kami melalui tombol berikut.

Dr Chua Banner Ad 970x90

Artikel ini hanya bersifat informatif dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional, dan tidak boleh diandalkan untuk saran medis tertentu.