fbpx
Ditinjau oleh Dr Chua Boon Suan Layanan Cek Kesehatan Penyakit Kanker Skrining

Apa Saja Skrining Kanker yang Direkomendasikan di Singapura? [Diperbarui Untuk 2024]

skrining kanker singapura

Apa itu skrining kanker?

Skrining kanker adalah tes atau serangkaian tes yang dilakukan untuk mengidentifikasi keberadaan jenis kanker tertentu pada pasien tanpa gejala, atau untuk mengidentifikasi keberadaan kondisi kesehatan yang berisiko meningkatkan risiko kanker tertentu.

Hal ini penting karena deteksi dini kanker biasanya membuatnya lebih mudah untuk diobati dengan sukses. Namun, tes skrining kanker tidak mendiagnosis kanker. Diperlukan adanya tes yang lebih rinci untuk tujuan diagnosis setelah ditemukannya kelainan selama skrining. Otoritas kesehatan memiliki sejumlah skrining kanker yang direkomendasikan di Singapura.

Keuntungan melakukan skrining kanker

  1. Skrining kanker dapat membantu mendeteksi perubahan kecil dalam tubuh Anda yang mungkin menjadi kanker.
  2. Pemeriksaan skrining dapat menemukan sel kanker sebelum Anda memiliki gejala apa pun.
  3. Tes skrining dapat berkontribusi pada deteksi kanker sebelum berkembang menjadi tahap yang lebih lanjut.

Skrining kanker tidak selalu akurat dan ada kemungkinan hasil positif palsu. Namun, meskipun ini mungkin menyebabkan tes tindak lanjut yang tidak perlu, ini lebih disukai daripada kehilangan manajemen kanker dini yang mungkin terjadi jika skrining kanker tidak dilakukan secara tepat waktu.

Apa saja skrining kanker yang direkomendasikan di Singapura?

Rekomendasi dari para ahli kesehatan Singapura membantu masyarakat memahami tes skrining kanker mana yang penting untuk diambil, oleh siapa, dan pada usia berapa untuk melakukannya. Rekomendasi ini konsisten dengan yang dari Organisasi Kesehatan Dunia. Berikut adalah ringkasannya:

Kanker payudara

  1. Wanita berusia 40-49 tahun harus mendapatkan skrining mammografi setahun sekali.
  2. Wanita berusia 50-69 tahun harus mendapatkan skrining mammografi setiap 2 tahun sekali.

Kanker serviks

  1. Dari usia 25-29 tahun, wanita yang pernah melakukan aktivitas seksual harus diskrining untuk kanker serviks (PAP smear), setiap 3 tahun sekali.
  2. Wanita berusia 30 tahun ke atas yang pernah melakukan aktivitas seksual harus melakukan tes DNA HPV setiap 5 tahun sekali.

Kanker Kolorektal

  1. Untuk individu dengan risiko rata-rata, disarankan untuk melakukan skrining pertama pada usia 50 tahun. Tes darah okultisme feses mungkin dilakukan setiap tahun, dan kolonoskopi sebaiknya dilakukan setidaknya sekali setiap 10 tahun.
  2. Disarankan lebih sering menjalani kolonoskopi bagi mereka yang memiliki risiko lebih tinggi mengembangkan kanker kolorektal.

Bagaimana dengan skrining untuk jenis kanker lain?

Skrining kanker yang direkomendasikan di atas disarankan untuk orang yang memiliki risiko kanker rendah atau rata-rata dan tidak menunjukkan gejala untuk kanker tersebut. Namun, jika Anda memiliki riwayat keluarga kanker, atau menunjukkan gejala kanker, mungkin disarankan untuk menjalani skrining kanker tambahan. Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda tentang skrining atau tes apa yang paling cocok untuk Anda.

Buat jadwal untuk skrining kanker

Health365 memiliki mitra perawatan kesehatan tepercaya untuk skrining kanker di Singapura. Jelajahi opsi yang tersedia di ecommerce kami dan hubungi kami dengan mengklik tombol di bawah ini.

Artikel ini hanya bersifat informatif dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional, dan tidak boleh diandalkan untuk saran medis tertentu.