fbpx
AD/Kanker Payudara Jenis-Jenis Kanker (M-Z) Kanker Kanker Payudara Kanker Wanita Kondisi Medis

Kanker Payudara : Pengertian, Gejala, dan Pengobatan

kanker payudara

Apa itu kanker payudara?

Kanker payudara adalah kondisi medis di mana sel-sel dalam jaringan payudara mulai tumbuh secara tidak terkontrol dan membentuk tumor yang bisa bersifat ganas. 

Proses ini terjadi ketika mutasi genetik atau perubahan lain mengganggu pertumbuhan normal sel-sel dan mekanisme kematian sel, menyebabkan akumulasi sel yang membentuk massa atau benjolan. 

Tumor ganas ini dapat tumbuh dan menyebar ke bagian lain dari tubuh jika tidak ditangani. Kondisi ini dikenal dengan sebutan metastasis.

Sebagian kanker bermula dari ductus (saluran yang membawa cairan susu), sedangkan yang lain berasal dari lobulus (kelenjar penghasil cairan susu), atau dalam beberapa kasus, dari jaringan ikat atau lemak dalam payudara. 

Deteksi dini melalui skrining seperti mammografi dan kesadaran akan gejala dapat secara signifikan meningkatkan prospek pengobatan dan kelangsungan hidup bagi individu yang terdiagnosis dengan kanker payudara.

Meskipun kanker payudara seringnya diasosiasikan dengan wanita, kaum pria bisa mengalaminya juga. Hal ini karena pria memiliki jaringan payudara yang dapat mengalami perubahan terhadap faktor-faktor pemicu sel-sel kanker juga, walau jumlahnya sangat sedikit dibandingkan wanita.

Benjolan kanker payudara seperti apa dan ada di mana?

Umumnya, benjolan kanker payudara dapat terasa berbeda dari jaringan sehat di sekitarnya. Perbedaan ini berupa tekstur yang lebih keras, tidak bergerak, dan memiliki batas yang tidak teratur. 

Benjolan ini paling sering terletak di bagian atas payudara, mendekati ketiak, yaitu area-area dengan jaringan kelenjar payudara yang lebih banyak terkonsentrasi. Namun, tidak semua benjolan merupakan indikasi kanker.

Benjolan atau massa yang terkait dengan penyakit kanker payudara biasanya terdeteksi melalui perabaan atau pemeriksaan rutin, seperti mammografi. 

Meskipun posisi benjolan bisa bervariasi, kesadaran akan lokasi dan tekstur umum dapat membantu dalam deteksi dini. Deteksi dini kanker payudara sangat krusial dalam penanganannya dan dapat meningkatkan peluang keberhasilan pengobatan dan mengurangi risiko komplikasi lebih lanjut.

Memahami penyebab dan faktor risiko kanker payudara

Dalam memahami bagaimana kanker payudara bisa terjadi, penting untuk dipahami bahwa tidak ada satu penyebab tunggal yang bisa ditunjuk secara spesifik. Kanker payudara tidak menular juga.

Sebaliknya, risiko seseorang terkena kanker payudara adalah hasil dari kombinasi kompleks antara faktor genetik, lingkungan, dan gaya hidup. 

Pendekatan ini membantu dalam menyediakan pandangan yang lebih holistik dan menghindari kesederhanaan yang menyesatkan dalam mencari satu penyebab tunggal saja.

Interaksi faktor risiko

Kanker payudara terjadi ketika sel-sel dalam payudara tumbuh tanpa terkendali sebagai suatu proses yang dapat dipicu oleh berbagai faktor. 

Beberapa faktor risiko, seperti riwayat keluarga dan mutasi genetik tertentu (misalnya, BRCA1 dan BRCA2), bisa jadi berada di luar kesadaran individu. 

Namun, faktor risiko lainnya, termasuk gaya hidup dan faktor lingkungan, berpotensi masih bisa diintervensi demi melakukan pencegahan.

Faktor genetik

Faktor genetik memainkan peran dalam sebagian kasus kanker payudara, tetapi hanya sebagian kecil dari semua kasus yang langsung terkait dengan mutasi genetik yang diwarisi. 

Memiliki keluarga dekat yang terdiagnosis dengan kanker payudara meningkatkan risiko seseorang, menunjukkan pentingnya pemahaman tentang sejarah kesehatan keluarga.

Gaya hidup dan faktor lingkungan

Faktor gaya hidup yang tidak sehat, seperti kebiasaan mengonsumsi minuman keras berlebihan, kelebihan berat badan atau obesitas, kurangnya aktivitas fisik, dan merokok telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara. 

Selain itu, paparan terhadap zat karsinogen di lingkungan, seperti polutan tertentu, juga dapat meningkatkan risiko. 

Mengadopsi gaya hidup sehat dan mengurangi paparan terhadap zat berbahaya di lingkungan bisa menjadi langkah proaktif dalam mengurangi risiko kanker payudara.

Paparan hormonal

Paparan jangka panjang terhadap zat estrogen, baik melalui terapi penggantian hormon atau siklus menstruasi yang lebih lama (dari menstruasi awal hingga menopause terlambat), dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara. 

Keputusan terkait terapi penggantian hormon harus dibuat dengan pertimbangan cermat terhadap potensi risiko dan manfaat.

Meskipun tidak semua faktor risiko dapat diubah atau dicegah, kesadaran dan deteksi dini melalui skrining rutin seperti mammografi dapat sangat meningkatkan peluang keberhasilan pengobatan. 

Pendidikan tentang kesadaran atas kesehatan sendiri dan pemahaman tentang perubahan apa saja yang harus dicari dapat membantu seorang wanita dalam mengidentifikasi tanda-tanda awal secara proaktif.

Apa saja gejala kanker payudara?

Mengidentifikasi dan memahami gejala kanker payudara sangat penting untuk tujuan deteksi dini dan pengobatan yang efektif. 

Kanker payudara bisa menunjukkan berbagai gejala dan dalam banyak kasus, tanda-tanda awal mungkin tidak terlihat atau terasa dengan jelas. 

Meski begitu, melalui kesadaran dan perhatian terhadap perubahan dalam tubuh, seseorang dapat mengambil langkah proaktif dalam mengenali potensi tanda-tanda peringatan.

Gejala umum kanker payudara

Beberapa gejala kanker payudara yang paling umum meliputi beberapa hal berikut:

  • Benjolan atau penebalan di payudara atau di bawah lengan: Ini adalah salah satu tanda-tanda kanker payudara yang paling dikenali. Walau banyak benjolan merupakan kista atau kondisi non-kanker lainnya, namun setiap benjolan baru atau perubahan yang tidak biasa harus diperiksa oleh dokter.
  • Perubahan pada ukuran atau bentuk payudara: Meskipun perubahan ini bisa terjadi karena alasan lain, namun bisa menjadi ciri kanker payudara juga.
  • Perubahan pada kulit payudara, seperti kulit jeruk, kemerahan, atau area yang terlihat berbeda dibandingkan sekitarnya.
  • Perubahan pada puting, termasuk puting yang tampak masuk ke dalam atau perubahan arah.
  • Keluar cairan dari puting, yang bisa jernih, berdarah, atau warna lain. Warna cairan yang keluar pada kanker payudara bisa bervariasi, tapi keberadaan cairan yang tidak biasa, terutama jika hanya dari satu puting, memerlukan evaluasi medis.
  • Rasa sakit di area payudara atau puting yang tidak terkait dengan siklus menstruasi.

Kapan harus mengunjungi dokter?

Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter jika kamu mengalami salah satu dari gejala awal kanker payudara di atas atau jika menemukan perubahan pada payudara yang menimbulkan kekhawatiran. 

Tidak semua gejala berarti kanker payudara, tapi penting untuk diperiksa lebih lanjut jika seseorang mengalami beberapa kondisi berikut:

  • Benjolan baru di payudara atau di bawah lengan.
  • Perubahan yang berkelanjutan pada payudara, termasuk bentuk, ukuran, atau kulit.
  • Keluar cairan dari puting, terutama jika berwarna atau mengandung darah.
  • Rasa nyeri yang berkelanjutan di area tertentu pada payudara.

Terutama jika kamu memiliki riwayat keluarga dengan kanker payudara atau faktor risiko lainnya, diskusikan dengan dokter tentang skrining yang disarankan untuk situasimu.

Diagnosis kanker payudara

Diagnosis kanker payudara melibatkan penggunaan berbagai metode dan teknologi untuk mengidentifikasi dan mengkarakterisasi jenis kanker, serta untuk menentukan strategi pengobatan yang tepat. 

Proses ini biasanya dimulai setelah adanya dugaan gejala atau temuan melalui pemeriksaan awal. Berikut ini adalah penjelasan tentang teknologi dan metode yang digunakan dalam diagnosis kanker payudara.

Cara mendeteksi kanker payudara

Ada empat metode diagnosis yang umumnya direkomendasikan oleh dokter:

  • Pemeriksaan fisik dan anamnesis
    Langkah awal dalam mendeteksi kanker payudara adalah melalui pemeriksaan fisik oleh dokter, yang mencakup evaluasi benjolan dan perubahan pada kulit atau puting. Anamnesis atau riwayat medis, juga dikumpulkan untuk menilai faktor risiko dan gejala.
  • Mammografi
    Mammografi adalah teknik skrining utama yang menggunakan sinar-X khusus untuk memotret jaringan dalam payudara. Mammografi dapat mengidentifikasi benjolan atau kalsifikasi yang mungkin menunjukkan keberadaan kanker.
  • Ultrasonografi payudara
    Ultrasonografi digunakan untuk membedakan antara benjolan yang padat dan kista yang berisi cairan. Ini juga membantu dalam memandu biopsi jarum pada benjolan yang tidak terlihat pada mammografi.
  • MRI
    MRI pada payudara dapat memberikan gambaran rinci dari jaringan payudara dan digunakan untuk menilai sejauh mana penyebaran kanker dalam payudara atau untuk lebih mengevaluasi area yang mencurigakan yang ditemukan pada mammografi atau ultrasonografi.

Hasil lab kanker payudara

Setelah identifikasi awal menggunakan metode di atas, diagnosis kanker payudara dikonfirmasi melalui biopsi, di mana sampel jaringan dari area yang mencurigakan diambil dan dianalisis di laboratorium.

  • Biopsi
    Ada beberapa jenis prosedur biopsi yang bisa direkomendasikan dokter, antara lain biopsi jarum halus, biopsi jarum inti, dan biopsi eksisional. Sampel jaringan diperiksa di bawah mikroskop oleh ahli patologi untuk menentukan keberadaan sel-sel kanker.
  • Analisis reseptor hormon dan faktor lainnya
    Hasil lab dari biopsi dapat memberikan informasi tentang jenis sel kanker, apakah kanker adalah estrogen atau progesteron reseptor-positif, dan apakah kanker memiliki ekspresi HER2/neu yang berlebihan. Informasi ini penting untuk menentukan jenis kanker payudara dan memandu pilihan pengobatan.

Opsi pengobatan kanker payudara

Pengobatan kanker payudara telah berkembang dengan adanya berbagai pendekatan terapeutik yang dirancang untuk mengoptimalkan hasil pengobatan dan meminimalkan efek samping. 

Terapi ini disesuaikan berdasarkan subtipe kanker, seberapa jauh kanker telah menyebar, dan karakteristik biologis tumor. 

Berikut adalah gambaran umum dari opsi pengobatan yang umumnya direkomendasikan oleh dokter.

Operasi kanker

Operasi kanker adalah langkah awal dalam pengobatan kanker payudara bagi banyak pasien, di mana tumor diangkat untuk mencegah penyebaran kanker. 

Terdapat dua tipe utama operasi, yaitu:

  • Lumpektomi : Pembedahan untuk mengangkat hanya tumor dan sedikit jaringan sehat di sekitarnya.
  • Mastektomi : Pembedahan untuk mengangkat seluruh payudara. Operasi ini juga bisa melibatkan pengangkatan kelenjar getah bening untuk menilai penyebaran kanker.

Kemoterapi 

Kemoterapi adalah cara mengatasi kanker payudara yang efektif dengan menggunakan obat kanker payudara untuk membunuh sel-sel kanker. 

Kemoterapi bisa diberikan sebelum operasi (neoadjuvant) untuk mengecilkan tumor atau setelah operasi (adjuvant) untuk mengeliminasi sel kanker yang tersisa dan mengurangi risiko kekambuhan.

Radioterapi 

Radioterapi menggunakan radiasi berenergi tinggi untuk menghancurkan sel kanker yang mungkin tersisa setelah operasi. 

Ini merupakan cara menyembuhkan kanker payudara yang penting, terutama untuk mengurangi risiko kekambuhan lokal di dada, dan sering digunakan bersamaan dengan metode pengobatan lain.

Terapi hormonal dan terapi target

Terapi untuk mengobati kanker payudara juga melibatkan penggunaan terapi hormon untuk kanker payudara yang hormon-positif, menghalangi kemampuan kanker untuk menggunakan hormon seperti estrogen dan progesteron. 

Selain itu, terapi target seperti trastuzumab ditujukan untuk kanker yang overekspresi HER-2/neu, menawarkan perawatan kanker payudara yang lebih spesifik dan efektif.

Perawatan adjuvan dan neoadjuvan

Perawatan adjuvan dan neoadjuvan menyediakan strategi komprehensif dalam pengobatan kanker payudara dengan tujuan untuk mengurangi risiko kekambuhan dan memaksimalkan peluang penyembuhan. Ini melibatkan kombinasi dari berbagai terapi berdasarkan karakteristik spesifik dari kanker.

Keberhasilan pengobatan sangat bergantung pada deteksi dini dan pendekatan terapi yang disesuaikan, menekankan pentingnya skrining kanker secara rutin dan konsultasi dengan tim perawatan kesehatan yang berpengalaman. 

Dengan pemahaman yang mendalam tentang opsi pengobatan ini, pasien dan dokter dapat bekerja sama untuk merencanakan strategi pengobatan yang paling sesuai dengan kondisi dan preferensi pasien, menargetkan hasil yang optimal dalam perjalanan mereka melawan kanker payudara​​.

Mencegah kanker payudara

Pencegahan kanker payudara melibatkan langkah-langkah yang dapat diambil untuk mengurangi risiko terjadinya kanker ini. Terdapat berbagai strategi dan perilaku gaya hidup yang dapat mengurangi atau bahkan membantu mencegah risiko ini, yaitu:

  • Menjaga berat badan yang ideal
    Obesitas atau berat badan berlebih dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara, terutama setelah menopause.
  • Mengurangi konsumsi minuman keras
    Konsumsi minuman beralkohol, bahkan dalam jumlah sedang, dapat meningkatkan risiko kanker payudara.
  • Meningkatkan aktivitas fisik
    Latihan fisik secara teratur terbukti dapat menurunkan risiko kanker payudara. Aktivitas seperti berjalan cepat yang dilakukan secara konsisten dinilai dapat memberikan manfaat.
  • Menyusui
    Menyusui dapat menurunkan risiko kanker payudara, kemungkinan karena menyusui dapat mengurangi jumlah siklus menstruasi seseorang dan mengurangi paparan estrogen.

Banyak mengonsumsi makanan berjenis sayuran, buah-buahan, biji-bijian utuh, dan kacang-kacangan akan disarankan juga oleh dokter untuk mengurangi risiko kanker payudara. Asupan serat yang tinggi, serta konsumsi ikan yang kaya akan omega-3, dan makanan berbasis kedelai, juga dapat membantu.

Skrining kanker payudara

Deteksi dini melalui skrining kanker adalah kunci dalam mengurangi risiko kematian akibat kanker payudara. Skrining memungkinkan identifikasi kanker pada tahap awal, yaitu ketika kemungkinan untuk berhasil diobati lebih tinggi.

  • Mammografi
    Skrining ini adalah metode utama untuk mendeteksi kanker payudara. Mammografi dapat mengidentifikasi tumor dan jaringan kanker yang belum dapat dirasakan melalui pemeriksaan fisik.
  • Pemeriksaan kanker payudara
    Termasuk pemeriksaan fisik oleh dokter serta pemeriksaan sendiri yang dilakukan secara rutin. Meskipun pemeriksaan sendiri tidak mengurangi angka kematian, hal ini dapat membantu individu mengenali perubahan pada payudaranya dan mencari bantuan medis lebih awal.

Mengadopsi strategi pencegahan dan melakukan skrining secara teratur dapat membantu mengurangi risiko kanker payudara dan meningkatkan kemungkinan deteksi dini, yang sangat penting untuk hasil pengobatan yang berhasil​​.

Hidup dengan kanker payudara

Hidup dengan kanker payudara menuntut kekuatan dan ketahanan, tidak hanya selama pengobatan tetapi juga dalam menghadapi berbagai komplikasi yang mungkin muncul sebagai akibat dari penyakit dan pengobatannya. 

Memahami dan mengelola komplikasi ini adalah kunci untuk mempertahankan kualitas hidup yang baik.

Menghadapi komplikasi kanker payudara

Komplikasi kanker payudara dapat bervariasi tergantung pada jenis pengobatan yang diterima pasien, mulai dari operasi, kemoterapi, radiasi, hingga terapi hormon

Efek jangka panjang pengobatan ini dapat berdampak kepada kualitas kesehatan fisik dan emosional pasien.

  • Komplikasi dari operasi
    Termasuk infeksi, nyeri, pendarahan, masalah kosmetik, bekas luka permanen, serta perubahan atau hilangnya sensasi di area dada dan payudara yang direkonstruksi.
  • Komplikasi dari kemoterapi
    Mungkin mencakup mual/muntah dan diare, kerontokan rambut, hilangnya ingatan (dikenal sebagai chemo brain), kekeringan vagina, gejala menopause/masalah fertilitas, dan neuropati.
  • Komplikasi dari terapi hormon
    Dapat menimbulkan hot flashes, kekeringan dan keluarnya cairan dari vagina, kelelahan, mual, dan impotensi pada pria dengan kanker payudara.
  • Komplikasi dari radiasi
    Termasuk nyeri dan perubahan kulit, kelelahan, mual, kerontokan rambut, serta masalah jantung dan paru-paru jangka panjang dan neuropati.

Kesadaran tentang berapa lama kanker payudara menyebar atau bermetastasis juga sangat penting dalam pengelolaan penyakit ini. 

Metastasis pada kanker payudara dapat terjadi ketika sel-sel kanker menyebar dari payudara ke bagian lain dari tubuh, seperti tulang, hati, paru-paru, atau otak, sehingga berisiko meningkatkan kompleksitas pengobatan dan manajemen komplikasi.

Manajemen komplikasi

Pengelolaan komplikasi melibatkan kerjasama erat antara pasien dan tim perawatan kesehatannya untuk mengidentifikasi dan mengatasi masalah sejak dini. 

Ini mungkin termasuk penggunaan obat-obatan untuk mengelola efek samping, terapi fisik untuk meningkatkan mobilitas dan mengurangi nyeri, serta dukungan psikologis dan emosional untuk mengatasi dampak psikososial dari kanker dan pengobatannya.

Pentingnya skrining kanker atau pemeriksaan kanker payudara secara teratur dan deteksi dini kanker payudara tidak bisa diabaikan, karena ini membantu dalam mengidentifikasi kanker pada tahap awal, di mana pengobatan lebih mungkin untuk berhasil dan komplikasi lebih mudah dikelola.

Hidup dengan kanker payudara menuntut penyesuaian yang signifikan, namun dengan pendekatan yang tepat, pasien dapat mengelola komplikasi dan mempertahankan kualitas hidup. 

Penting untuk berkomunikasi secara terbuka dengan dokter tentang segala kekhawatiran atau efek samping yang dialami, sehingga strategi manajemen yang efektif dapat diimplementasikan​​.

Artikel ini hanya bersifat informatif dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti saran, diagnosis, atau perawatan medis profesional, dan tidak boleh diandalkan untuk saran medis tertentu.